Me Vs My Generation.

Well, perkenalkan gue si G.

Gue masih SMA kelas 3 di satu sekolah negri di Kota Padang.

Gue punya banyak teman, bahkan satu angkatan sekolah kenal atau tau dengan gue. Tetapi, itu hanya padangan orang, orang yang lihat gue banyak teman padahal gue ga ngerasa punya teman karena apa? Gue juga ga tau, mungkin gue tidak punya rasa solidaritas? Mungkin.

Gue ga suka di atur. Gue selalu bilang ke diri gue bahwa gue ga punya rasa Nasionalisme. Tapi setiap hal yang terjadi yang menyangkut negara gue, gue selalu ngerasa ada gejolak dalam hati gue untuk ngeikutin hal tersebut. Apakah itu rasa Nasionalisme gue yang selalu berusaha gue tutup-tutupin? …ahh entahlah. Gue remaja yang aneh xD

Baru-baru ini lagi heboh masalah LGBT. Gue melihat suatu video dari acara Tv swasta yang nama program-nya INDONESIA LAWYERS CLUB. Jujur gue suka banget nonton acara Tv tersebut dikarenakan gue suka perdebatan. Saking suka-nya gue dengan perdebatan pada saat gue kelas 2 SMA gue paling suka belajar Sosiologi. Inisial guru sosiologi favorite gue E. Buk E guru terasik sepanjang masa SMA gue. Gue banyak belajar dari dia, gue jadi bisa nguasain materi sosiologi kls 2 SMA dan naik kelas dengan nilai sosiologi 96. Keren kan? Hahahaha…

Back to the LGBT problem. Saat gue ngelihat suatu video yang didalam video tersebut ada seorang selebriti mantan pembawa acara yang inisialnya JT. Di video tersebut si JT pro dengan LGBT di Indonesia, disitu gue ngerasa ada hal yang bisa gue bicarain dan gue butuh teman untuk berdebat/membahas persoalan ini. Namun apa? Gue ga ngerasa ada remaja yang seumuran gue yang tertarik akan hal tersebut. Mungkin mereka terlalu sibuk mencoba pada saat itu. Mencoba merokok, narkoba, mabuk-mabukan bahkan ada yang berjudi. Gue kecewa. Gue bingung, mau cari teman debat kemana? Gak ada. Gak ada satupun yang bisa di ajak. Sampai pada suatu titik gue berpikiran untuk membuat YOUTUBE. Gue mau nyampaiin hal yang gue rasain lewat video. Tapi semua niatan itu sirna karena gue tidak memiliki kepercayaan diri yang tinggi. 

Tentu bukan itu saja alasan gue ga jadi bikin YOUTUBE. Ada alasan lain, alasan lain ialah, akan timbul pro and cons di angkatan gue, ada yang pro ke gue ada juga yang mungkin cons ke gue dengan cara ngeledekin. Tau ajalah mental-mental kids jaman now. Kalo ada yg ga sejalan sama mereka pasti di ledekin. Hahahaa…

Namun masalahnya disini adalah saat ada hal yang bisa di bahas oleh remaja yang bahkan hal tersebut bisa nambah wawas kenapa tidak ada yg mendukung? Apakah ini mental mental anak jaman sekarang? Gue miris. Gue ngerasa berbeda. Tapi gue bangga ga ikut atau terlibat dengan hal2 yang di lakukan oleh kids jaman now. Angkatan micin.

Advertisements